Wednesday, May 18, 2016

6 Hal Sebelum Blogger Menerima Tawaran Content Placement

Content placement di kalangan blogger semakin kesini semakin kekinian. Maksudnya semakin banyak saja pihak-pihak yang ingin memberikan tawaran "Content Placement" kepada blogger.

Ini artinya keberadaan blogger sudah diakui oleh beberapa kalangan, brand dan pengiklan. Dan secara tidak langsung juga dapat meningkatkan taraf hidup blogger dari segi ekonomi. :D

Tapi...tapi...sekarang ini masih banyak tawaran content placement yang memberikan rate bisa saya katakan rendah. Mengapa? Karena saya pernah bahas di sini. Baca aja nanti.

Itu menurut saya lho ya, kalau menurut kalian sudah besar ya monggo. :) #jangansensi

Yang menjadi masalah sebenarnya bukan itu.

Karena faktanya, banyak yang sekedar menerima tawaran content placement hanya karena iming-iming uang. Padahal sebaiknya sebelum menerima tawaran content placement, blogger harus memperhatikan beberapa hal berikut ini :

Content Placement

#1 Kesesuaian Tema

Konsisten pada tema blog yang telah kita bangun adalah salah satu cara membentuk karakter blog. Kadang, tawaran content placement tidak sesuai dengan tema blog kita, sehingga secara tidak langsung ini merusak citra blog yang telah dikelola. Ya tidak semuanya sih, tapi ada beberapa pihak yang menawari content placement yang tidak sesuai dengan tema blog kita.

Saya sendiri pernah, blog saya tentang bisnis tapi ditawari content placement dengan tema diluar itu. Sebenarnya ratenya lumayan (diatas rata-rata rate content placement yang ada) tapi apakah saya harus memaksakan menerima itu hanya karena rate tinggi?

Mengapa hal seperti itu terjadi? Ya karena sebenarnya pihak yang memberikan content placement hanya ingin mendapatkan backlink dari blog kita. Rata-rata backlink, tapi ada juga yang sekedar titip nama "brand". Nah kalau sudah titip nama brand justru rate lebih tinggi.

Jadi yang pertama pastikan tema dari content placement sesuai dengan tema blog kita. Kalau tidak sesuai, jangan memaksakan. Ini bukan soal menolak rejeki, tapi bagaimana kita konsisten dengan apa yang telah kita bangun.

#2 Mengecek Backlink

Umumnya, content placement memberikan backlink ke sebuah website brand atau landing page produk tertentu. Pastikan untuk mengecek terlebih dahulu backlink tersebut apakah telah sesuai dan trust domain. Jangan sampai mendapatkan content placement yang didalamnya ada backlink ke situs-situs dewasa, judi, dan sejenisnya. Bisa saja lho ini.

Karena artikel tersebut nanti nongol di blog kita, alangkah baiknya selalu cross check backlink yang melekat di content placement.

Selain itu, seperti yang pernah saya publish di artikel ini. Bahwa sebaiknya yang berhubungan dengan content placement dan job review, backlink diberi tag rel=nofollow. Sebaiknya gitu sih, tapi ya namanya juga content placement untuk mencari backlink, kadang dari pihak pemberi content placement tidak mengijinkan untuk diberi tag nofollow.

Dan pastikan hanya ada satu backlink saja. Kalau menurut saya nih, jika dalam satu content placement ada dua backlink apalagi dua link ke situs berbeda, maka rate akan bertambah pula. Ini kalau menurut saya sob.


#3 Baca Ulang Artikelnya

Meskipun artikel telah dibuatkan oleh pihak sana, dan blogger tinggal mempublisnya, jangan seenaknya untuk langsung mempublis. Baca ulang dulu keseluruhan artikel apakah ada yang salah atau tidak sesuai dengan blog kita. Sekali lagi artikel tersebut nantinya akan tayang di blog kita, dan jika itu artikel buruk maka yang kena dampaknya adalah kita, blogger. Nah, resiko inilah sebenarnya yang seharusnya menjadi salah satu faktor penentu rate content placement. Bukan sekedar dinilai dari berapa DA, PA, Pagerank, Alexa Rank dan sejenisnya. Di lain sisi, nama kita juga harus ada harganya.

Dan yang lebih penting adalah, content placement bukanlah review produk/brand. Jangan sampai content placement memberikan informasi tentang sebuah produk secara mendetail. Konsep artikel pada content placement sebaiknya secara general dan sesuai dengan tema blog kita.

#4 Cek Duplikasi

Artikel dari content placement biasanya telah dibuat oleh Tim Content Manager dari sebuah agency atau pihak brand itu sendiri. Tapi tak ada salahnya jika blogger tetap mengecek duplikasi dari artikel tersebut. Namanya juga manusia, bisa saja pas buat artikel tersebut hanya sebatas rewriter sana sini dan itu masih meninggalkan copy paste dari sumber lain. Sebaiknya ini artikel dari content placement dicek terlebih dahulu.

Bagaimana caranya? Cara paling mudah adalah copy beberapa kalimat lalu search di Google. Kalau ada yang sama, ya sebaiknya minta ganti artikel. Tapi kalau pengen mudah ya pakai tools semacam Copyscape dan sejenisnya.

#5 Siapa Dia

Bersyukur kalau yang menghubungi kita adalah dari pihak brand atau agency langsung, tapi kalau personal, silahkan di cross check dulu siapa dia. Kalau sudah kenal sih nggak masalah, tapi kalau tiba-tiba ada email masuk dari orang tak dikenal yang menawari content placement sebaiknya dicari tahu dulu siapa dia.

Bukan masalah curiga atau gimana, tapi ini hanya masalah keterbukaan saja agar jika nanti ada kendala atau masalah bisa menghubungi pihak yang berkaitan dengannya. Apalagi kalau sudah yang berhubungan dengan administrasi.

#6 Soal Pembayaran

Yang paling penting dari semuanya adalah pembayaran. :D Dengan mengetahui siapa dia, otomatis masalah pembayaran tak perlu was-was. Kan nggak asik kalau sudah dipublis tiba-tiba orang yang ngasih menghilang begitu saja.

Masalah pembayaran sebaiknya dikomunikasi sejak awal. Bagaimana mekanismenya dan waktu pembayarannya. Ya, sebaiknya untuk content placement pembayaran tidak terlalu lama. Maksimal minggu depannya. Soalnya rate yang diberikan juga tidak terlalu besar.

***
Ini hanya sekedar sharing pengalaman kalau nanti kita mendapatkan tawaran content placement. Masalah rate besar atau kecil itu terserah blogger masing-masing. Yang mau dibayar rendah, ya monggo, yang pengennya dibayar tinggi ya nggak usah mengejek yang dapat bayaran rendah. Semua itu kembali lagi pada kondisi "Suka Sama Suka".

Sekali lagi ini hanyalah opini saya pribadi, jika tidak sesuai ya tolong dikoreksi, kalau sesuai yang alhamdulillah. Matur suwun. Matur suwun,
ttd
Virmansyah,

39 comments:

  1. Tips yang bermanfaat sangat cocok buat blogger pemula yang dapat tawaran content placement

    ReplyDelete
  2. Kesesuaian tema antara artikel dan blog sebenarnya merupakan hal yang patut disadari juga ya sama blogger. karena bagaimana pun, ini bisa membuat personal branding pada blog kita menjadi kurang optimal.

    dan, memang kembali lagi ke persetujuan dengan yang menawarkan job tersebut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, perlu adanya komunikasi yang jelas soal ini. :)

      Delete
  3. Iyalah Di.. semua tergantung minat si bloggernya itu sendiri

    ReplyDelete
  4. Bener bener informasi bermanfaat. Krn saya baru tau setelah baca disini, keren

    ReplyDelete
  5. Sepakat Mas. Mewakili yg kurasakan

    ReplyDelete
  6. Pas banget nada artikel ini, abis dapat tawaran content placement dari personal, nggak jelas, dan ratenya...bikin meringis. Tfs, Mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, semoga segera mendapatkan yang pas mbak :)

      Delete
  7. Kemaren di tawari cp dr perorangan, tp aku blm tahu siapa dia... minta backlink dofollow juga tp ratenya rendah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya semoga segera ketemu win-win solutionnya mbak

      Delete
  8. Topik yang lagi ngetrend. Tipsnya sangat bermanfaat sekali,Mas. Memang harus hati-hati nerima contentent placement. Apalagi kalo backlinknya ke situs yang gak jelas, ih gak, deh! Makasih sharingnya ya...

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah gue udah pernah ngerasain apa yang dibahas di sini. Menurut pengalaman sih yang emang tujuannya cuma nyimpen backlink doang mah rate-nya rendah pisan. Karena cuma numpang nyimpen link doang di postingan yang temanya agak nyerempet. Berbeda dengan job review yang menugaskan kita untuk mereview barang tersebut, menyebutkan brand dan menulis content langsung oleh kita. Rate-nya udah pasti lebih tinggi. Hehehe setauku sih gitu

    ReplyDelete
  10. tipsnya sangat bermanfaat mas, alhamdulillah saya memperhatikan hala-hal yang disebutkan dalam postingan ini :)

    ReplyDelete
  11. Wah,ramee iki... Topik kekinian.
    Aku menyimak saja.

    ReplyDelete
  12. Satu lagi mungkin mas kalau boleh sharing... Kata temen blog saya "Kalau kerjasamanya cuman sekali minta agak gedean fee nya, tapi kalau sering gak papa agak rendah tapi sering" hihihi :D

    Salam kenal mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waa ini trik bagus. :D Atau bisa juga model borongan gitu ya, tidak satu artikel tapi banyak dalam satu waktu. :)

      Delete
  13. Sepertinya untuk tipe monetizing ini juga hampir sama dengan metode monetizing yang lain ya bang, masih membutuhkan trafik dan kekuatan brand dimata target pasar blog.

    Tipsnya juga bermanfaat bang, mesti hati - hati kalo ada yang menawarkan dengan niat cuman dapetin backlink, eh kiranya ke situs yang berbau haram.

    Kalau seperti hipwee bagaimana bang, seperti content partner gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. content partner hipwee? Itu gimana ya? Setahu aku itu kan seperti kamu nulis di hipwee gitu kan?

      Delete
  14. Informasi bagus. Selama ini memanh ada yanh ngasih job review ratenya rendah tapi tiap bulan dia pasti ngasih job

    ReplyDelete
  15. Iya sih. Masalah bayaran sih aku diam aja. Tapi sebulan terakhir ini memang heboh banget placement.

    ReplyDelete
  16. Aq malah ga ngerti ini heboh2 bahas CP pada di timeline... Aq blm pernah sih dpet CP, mending job review kl aq pribadi... Kl soal tarif mah ya tergantung personal masing2 ya hehe...

    ReplyDelete
  17. Wah baru tau kalo link gitu harus pake tag no-follow. Tapi kalo diberikan tag do follow sekalipun, apakah nggak bikin blog kita riskan juga ya? Menurut itung-itungan pagerank juga.

    ReplyDelete
  18. Yang aku lakuin paling check tulisan ama link hbs itu kdg jrg check krn ga aware kayanya aku.

    ReplyDelete
  19. Saya juga yang termasuk kuatir bahwa content placement adalah artikel duplikasi. Makanya suka ngedit sedikit. Kadang artikel yang diberikan juga kacau dan kurang enak dibaca jadi ya giti deh edit lagi 😂

    ReplyDelete
  20. Makasih mas sharingnya, pas banget kareba sekarang lagi rame cp. salam kenal juga.

    ReplyDelete
  21. Terimakasih infonya Mas. Bermanfaat sekali :)

    ReplyDelete
  22. kapan ya ada yang mau naruh placement pist je blug ku?

    mediablog4yoy

    ReplyDelete
  23. saya belum pernah dapat tawaran semacam ini, tapi bisa jadi ptimbangan sandainya nanti dapat tawaran content placement. tfs. :)

    ReplyDelete
  24. Wah.. pas banget saya lagi butuh banget info tentang tawaran sponsored post berupa content placement. Kebetulan yang menghubungi saya mengaku dari Digital Agency meskipun menggunakan email personal. Apakah itu bisa masuk kategori dihubungi langsung oleh pihak agency?

    Cheers,

    Nisa (www.anissarizki.com)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi, tapi entah mengapa beberapa diantaranya memakai email pribadi, kayak kucing-kucingan jadinya.

      Delete
  25. trims atas pencerahannya, Gan....

    ReplyDelete
  26. Wah..mantap infonya mas..jadi mikir pelan2 nih kalo ada tawaran content placement. Trims

    ReplyDelete
  27. Aaakk pas banget nih. Pas banget dapet email tawaran content placement. Yg email an pribadi dan gak nyebutib kliennya siapa. Cuma infoin si klien bergerak di bidang apa. Ak minta utk terlebih dahulu infoin siapa kliennya dan urlnya utk aku cek. Aku pikir jawaban aku kok kayanya belagu banget. Tp stlh baca artikel ini, ak jd yakin klo jawaban aku gak ada yg salah. Iya kn mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, kita sebagai penayang wajib tahu. :)

      Delete
  28. Mantap, terima kasih kang informasinya. Banyak email masuk tentang content placement soalnya

    ReplyDelete
  29. Sekarang saya tahu bahwa kita harus teliti sebelum menerima content placement

    ReplyDelete

Follow This Blog!